Risiko rendah Trading Forex

Salah satu hal yang menarik banyak orang untuk Trading Forex adalah potensi keuntungan yang signifikan dalam waktu yang relatif kecil karena penggunaan leverage. Namun, dengan potensi keuntungan datanglah potensi kerugian yang signifikan yang tidak boleh diabaikan. Untuk melindungi akun Anda, merupakan ide bagus untuk melihat gambaran yang lebih besar, yang berarti tidak hanya mengamati potensi keuntungan, tetapi juga mencari cara untuk Trading dengan cara yang berisiko lebih rendah. Imbalan Anda mungkin lebih rendah dalam jangka pendek, tetapi dengan strategi trading Forex risiko rendah semoga Anda akan melihat lebih banyak kesuksesan dalam jangka panjang.

Pikirkan seperti ini, tidak ada bisnis yang dapat Anda masuki yang tidak memiliki sejumlah risiko. Misalnya, jika Anda memutuskan untuk membuka toko serba ada, ada juga kemungkinan Anda tidak dapat menghasilkan cukup uang untuk menjaga pintu tetap terbuka. Namun, jika Anda melakukan penelitian yang tepat dan membuat keputusan bisnis yang tepat, Anda meningkatkan kemungkinan membangun bisnis yang sukses. Dalam hal ini, bisnis Trading Anda sangat mirip. Anda harus melakukan riset pasar yang tepat untuk membuat keputusan Trading yang solid. Anda masih memiliki beberapa risiko saat Trading, tetapi risiko akan berkurang dengan pemahaman Anda sendiri tentang pasar dan bagaimana mereka bergerak.

Satu hal hebat tentang Trading Forex adalah bahwa Anda dapat keluar masuk pasar pada waktu yang Anda pilih sendiri. Misalnya, jika pasar sangat tidak menentu dan terlalu fluktuatif untuk membuat Anda nyaman, Anda tidak perlu melakukan Trading. Sayangnya, sebagian besar Trader Forex baru tidak mengerti bahwa tidak apa-apa untuk minggir jika perlu. Tetapi jika Anda ingin mengelola risiko Anda, jangan takut untuk duduk. Anda mungkin melewatkan beberapa Trading yang menang, tetapi Anda kemungkinan akan melewatkan Trading  yang kalah juga.

Cara penting lain untuk mengontrol akun Trading Anda dan Trading dengan risiko lebih rendah adalah mengelola ukuran posisi Anda dengan benar. Sementara Trader Forex dapat menggunakan leverage untuk meningkatkan keuntungan mereka dalam memenangkan perdagangan, leverage juga dapat menyebabkan kerugian yang berlebihan, dan harus digunakan dengan hati-hati. Jangan biarkan keinginan Anda untuk menghasilkan uang dengan cepat membawa Anda untuk kelebihan menggunakan akun Anda. Anda memegang kendali dan harus selalu berhati-hati untuk Trading secara bertanggung jawab.

Akhirnya, Anda dapat mengontrol ukuran posisi Anda dan mengatur waktu Trading  Anda untuk memiliki risiko yang lebih rendah. Misalnya, jika Anda bekerja penuh waktu dan tidak punya banyak waktu untuk Trading, Anda dapat memotong ukuran posisi Anda dan Trading dari kerangka waktu harian. Hanya perlu beberapa menit sehari untuk mencari set up dan set stop loss dan jenis strategi Trading  ini akan memungkinkan Anda untuk melanjutkan kehidupan normal Anda sementara uang Anda bekerja untuk Anda. Jika Anda punya waktu untuk duduk di depan komputer selama berjam-jam, maka Trading jangka pendek juga bisa dilakukan.

Psikologi mungkin adalah alat yang paling diremehkan yang dimiliki oleh seorang Trader Forex. Semakin lama saya Trading, semakin saya menyadari ini benar. Misalnya, pasar akan naik atau turun dalam jangka panjang. Karena itu, secara teori Anda akan memiliki kemungkinan 50% untuk sukses pada perdagangan tertentu. Apa yang Anda lakukan dengan peluang ini? Mari kita ambil contoh: Anda memutuskan untuk menyingkat pasangan USD/CHF. Saat Anda menekan tombol jual, pasar berbalik dan bergerak naik dengan segera. Anda memiliki stop loss 50 pips yang dalam bahaya terkena dengan lebih cepat. Apakah Anda mengizinkannya terjadi? Atau apakah Anda memindahkan stop loss Anda lebih tinggi lagi dengan harapan pasar berbalik mendukung Anda? Sayangnya, terlalu banyak Trader akan melakukan yang terakhir. Anda harus ingat bahwa Anda menetapkan stop loss Anda karena suatu alasan, dan alasannya tetap tidak peduli bagaimana pasar bergerak.

Tetapi bagian terburuknya adalah bahwa kesalahan terbesar sering terjadi tepat setelah kerugian awal. Cukup sering terlalu banyak orang mencari “mendapatkan uang mereka kembali” dari pasar. Mereka tidak hanya akan membalikkan Trading tetapi juga akan menggandakan ukuran untuk membuat uang itu kembali dengan cepat. Hukum Murphy menentukan hampir 100% waktu Trading tidak akan berhasil. Anda telah menambah kerugian alih-alih meminimalkannya.

Manajemen risiko sejauh ini merupakan pekerjaan Trader nomor satu. Anda perlu memahami bahwa kekalahan adalah bagian dari permainan, dan Anda harus bisa menoleransi mereka. Misalnya, jika Anda mengalami kerugian seperti yang dijelaskan di atas dan mengambil risiko 10% dari akun Anda, Anda perlu membuat 11% hanya untuk mencapai titik impas pada Trading berikutnya. Anda juga telah mengambil sejumlah besar kerusakan pada akun Anda. Namun, pikirkan tentang Trading dalam hal mengambil risiko 1%. Anda masih memiliki 99% dari modal awal Anda, yang jauh lebih mudah dicerna. Bahkan, saya tahu banyak Trader yang hanya akan mengambil risiko 0,5% per Trading.

Tidak ada pengaturan Trading magis yang akan menghasilkan Trading tinggi, berisiko rendah. Kenyataannya adalah bahwa sistem Trading Anda bukan satu-satunya hal yang akan menentukan kesuksesan Anda. Anda juga perlu mengelola risiko Anda, memperhatikan pemicu psikologis dan tetap di atas pasar, bahkan dengan rencana Trading di tempat. Cara terbaik untuk mempertahankan risiko rendah dalam Trading Forex Anda adalah untuk menjaga leverage Anda masuk akal, tetap fokus pada tujuan Anda dan untuk tidak membiarkan stres atau keserakahan menentukan keputusan Trading Anda. Dengan kunci emas ini, strategi berisiko rendah Anda akan membawa hasil yang solid selama karir Trading yang panjang.